Followers

Tuesday, December 14, 2010

Semut yang bertawakal pada Tuhannya

    Semut itu berkata bahawa dia hanya memerlukan sebutir gula sebesar gandum cukup sahaja sebagai makanan selama setahun. Lalu, Nabi Sulaiaman memasukkan semut itu kedalam sebuah balang berisi sebutir gula dan semut itu. Setelah sampai tempohnya,Nabi Sulaiman membuka semula balang tersebut dan mendapati hanya separuh sahaja gula itu dimakan. Nabi Sulaiman bertanya,"mengapa hanya separuh sahaja kau gunakan untuk sepanjang setahun hidup kau di dalam balang ini? Bukankah sebutir gula untuk menampung hidup kau?". Semut itu menjawab,"Memang benar aku memerlukan sebutir gula sebesar gandum jadi makanan bagiku,akan tetapi aku tidak yakin dengan jaminan manusia. Aku lebih yakin dengan jaminan Allah. Di luar,rezekiku pasti ada untukku kerana aku pasti jaminan Allah, tetapi jika di dalam balang,aku takut manusia akan terlupa dan tempoh untuk hidup di dalam balang akan terlebih."

    Daripada kisah ini, umumnya kita manusia percaya kewujudan Allah. Kita percaya akan azab dan siksa-Nya. Akan tetapi, kita tetap melakukan zina dan dosa secara sengaja. Mengapa? Kerana manusia tidak yakin dengan jaminan yang diberi. Jika yakin,pasti dosa dan zina tidak akan berleluasa.

    Suka bagi saya untuk mengingatkan kawan-kawan, dahulu saya mendapat keputusan cemerlang dalam UPSR dan PMR. Akan tetapi, untuk SPM saya hanya mendapat keputusan sederhana sahaja. Selaku anak sulung, amat besar dan berat bagi saya untuk memikul tanggungjawab ini. Untuk menjadi ikutan, contoh dan tauladan untuk adik-adik sememangnya teramatlah sukar. Walaupun dengan keputusan yang tak seberapa, saya tetap berusaha untuk menjadi yang terbaik dalam keluarga. Hal ini kerana saya yakin rezeki itu ada di mana-mana. Rezeki itu luas terbentang dan tinggal hanya saya dan usaha sahaja untuk mendapatkannya serta doa memohon permudahkan ujian dan perjalannya.

No comments:

Post a Comment